Tanggap Alergi di Masa Pandemi dengan Gerakan 3K

Hai, Bunda!

Apakah si kecil menderita alergi? Atau ada gejala alergi tapi Bunda belum tahu? Kita wajib waspada, lho, apalagi di masa pandemi seperti ini. Apakah ada hubungannya wabah Covid-19 dengan alergi si kecil?

Berdasarkan data Ikatan Dokter Anak Indonesia, di masa pandemi ini anak-anak termasuk golongan yang rentan terkena infeksi. Terlebih lagi, di Indonesia angka kasus terkonfirmasi positifnya tertinggi di ASEAN. Tingkat kematian anak akibat Covid-19 pun tertinggi di ASEAN. Sementara, jika si kecil ada riwayat alergi akan lebih rentan, karena sistem daya tahan tubuh anak alergi unik dan lebih sensitif.

Mengapa Bunda harus Tanggap Alergi?

Alergi bisa berasal dari makanan atau sesuatu yang terhirup. Alergi susu sapi adalah salah satu alergi yang umum terjadi. Anak-anak alergi susu sapi bisa diketahui saat usia 4 bulan. Dan umumnya terjadi keterlambatan ketahuan anak alergi atau bahkan terjadi pembiaran, hingga anak sudah lumayan besar (contohnya sampai umur 1 tahun). Anak saya baru ketahuan menjelang 2 tahun. Karena terlambat tahu ini akan ada risiko yang dialami. Dalam masa ini kan merupakan periode emas tumbuh kembang. Anak alergi ini akan menderita gejala-gejala alergi susu sapi yang menyiksa. Sementara gizi yang terkandung dalam susu sapi tidak akan masuk. Jadi, yang diharapkan awalnya akan membantu tumbuh kembangnya, malah jadi tidak terserap, sehingga pertumbuhan agak terhambat. Oleh karena itu, sangat penting agar Bunda tanggap alergi.

Untungnya, saya berkesempatan mengikuti webinar “Tanggap Alergi di Masa Pandemi” yang diadakan oleh PT Sarihusada Generasi Mahardika melalui brand SGM Eksplor Advance Soya. Webinar yang diadakan pada Senin, 29 Juni 2020 ini adalah salah satu rangkaian dari acara edukasi yang dilakukan SGM dalam rangka mendukung  World Allergy Week 2020. Edukasi tentang alergi ini berlangsung dalam “Pekan Tanggap Alergi Maju” yang berlangsung pada 28 Juni-4 Juli 2020. Hadir dalam webinar ini Konsultan Alergi dan Imunologi Anak, Prof. DR. Budi Setiabudiawan dr., SpA(k), M. Kes; Senior Brand Manager SGM Eksplor Advance+ Soya, Anggi Morika Septie; Digital Marketing Manager SGM Eksplor Advance+ Soya, Mediana Herwijayanti; dan Selebriti sekaligus seorang Bunda yang anaknya alergi, Natasha Rizky.

Mengenal Alergi

Webinar diawali dengan penjelasan dari Konsultan Alergi dan Imunologi Anak, Prof. DR. Budi Setiabudiawan dr., SpA(k), M. Kes. tentang seluk beluk alergi. Alergi disebabkan oleh pencetus yang disebut dengan alergen. Alergen dibagi menjadi dua, yaitu:

  1. Makanan. Contohnya susu sapi, telur, makanan laut, gandum, kacang tanah, kacang pohon (hazelnut, kacang almond, kacang mede), dan ikan.
  2. Sesuatu yang terhirup. Contohnya tungau debu rumah, serbuk sari tanaman, kecoak, serpihan kulit binatang, dan jamur kapang.

Prof. Budi menjelaskan di antara jenis-jenis alergi, protein susu sapi merupakan makanan penyebab alergi yang terbesar kedua setelah putih telur pada anak-anak Asia. Peringkat ini senada dengan contoh kasus di RS Cipto Mangunkusumo. Dari data klinik anak di rumah sakit tersebut pada tahun 2012, sebanyak 31% pasien anak alergi terhadap putih telur dan 23,8% alergi susu sapi. Secara keseluruhan, sebanyak 7,5% anak mengalami alergi susu sapi di Indonesia.

Alergi susu sapi adalah reaksi tubuh yang menyimpang terhadap protein dalam susu sapi berupa kasein dan whey. Reaksi alergi ini diperantarai IgE dan bisa juga non-IgE. Reaksi alergi yang diperantarai IgE cenderung memiliki manifestasi klinis lebih berat, memakan waktu lama untuk sembuh tetapi lebih mudah untuk mengdiagnosisnya. Angka kejadian anak alergi susu sapi di Indonesia sebanyak 0,5-7,5%. Dari angka kejadian sebanyak itu, manifestasi terbanyaknya berupa dermatitis atopik.

Dampak Alergi Susu Sapi

Anak yang alergi harus cepat diketahui, agar tumbuh kembang mereka optimal. Bayangkan jika mereka telat diketahui, gejala-gejala alergi akan mengganggu hari-harinya. Pasalnya, mereka akan menderita masalah yang cukup sulit.

Pertama, KESEHATAN. Anak yang menderita alergi susu sapi akan menderita dengan gejala-gejala yang dialami. Saluran pencernaan anak alergi memiliki ciri khas cenderung menolak protein susu sapi, sehingga bisa saja sakit perut, diare. Ada kalanya kekebalan tubuh mereka belum sempurna, sehingga jika terkena protein susu sapi, sel-sel tubuh bisa meradang timbullah gatal-gatal, dermatitis atopik, sampai batuk pilek. Belum lagi di kemudian hari, jika alergi ini terus dibiarkan akan timbul penyakit degenaratif, obesitas, hipertensi, dan sakit jantung.

Kedua, TUMBUH KEMBANG-nya bisa terhambat. Hal ini karena anak yang alergi susu sapi otomatis akan pilih-pilih makanan maupun minuman yang bebas susu. Selain itu, alergi makanan lain biasanya akan menyertai. Ini tidak boleh, itu tidak boleh. Padahal makanan-makanan itu siapa tahu mengandung gizi-gizi yang baik tetapi tidak dapat dikonsumsi anak alergi. Akibat menghindari makanan tertentu bisa jadi si kecil akan kekurangan nutrisi. Kalau nutrisi kurang, tumbuh kembangnya akan terhambat.

Kedua dampak di atas akan semakin parah akibatnya saat si kecil sekolah nanti. Alergi berkepanjangan menganggu pola tidur si kecil hingga menjadikannya stres. Si Kecil akan minder karena tubuhnya kecil dibanding temannya, kalah cerdas, ketinggalan, dikatain kurus, pendek, dan yang jelas mengarah gagal menjadi generasi maju. Dampak PSIKOLOGIS seperti ini tak hanya menimpa si kecil tapi juga orang tuanya.

Akhirnya, pengobatan demi pengobatan dilakukan untuk si kecil. Biaya yang dihabiskan bisa jadi tak sedikit. Orang tua pun harus meluangkan hari-hari untuk merawat si kecil, yang berarti harus tidak bekerja dahulu sementara. Dengan kata lain, orang tua juga berpotensi pendapatannya berkurang.

akibat alergi susu sapi

Tanggap Alergi dengan 3K

Terbayang bukan, bagaimana tersiksanya anak alergi? Walau sebenarnya alergi susu sapi ini saat si kecil sudah agak besar (biasanya mulai 3 tahun) akan berkurang, bahkan hilang, ya masak mau tunggu tiga tahun dulu? Sementara selama 3 tahun itu banyak yang terjadi dalam periode emas tumbuh kembangnya. Tumbuh kembangnya sangat pesat, terlebih perkembangan otak si kecil pada 2 tahun pertama mencapai 80%. Otak mereka sedang ‘semangat-semangatnya’ menyerap stimulasi. Sayang sekali kalau si kecil gagal belajar, gagal aktif, karena sering gatal-gatal, diare, atau bersin-bersin karena alergi susu sapi.

Karena tanggap alergi sangat penting agar tumbuh kembang si kecil optimal, Senior Brand Manager SGM Eksplor Advance+ Soya, Anggi Morika Septie mengatakan bahwa SGM Eksplor Advance+ Soya sebagai pemimpin pasar mengajak para Bunda Untuk Tanggap Alergi melalui gerakan 3K. Gerakan 3K ini meliputi Kenali gejalanya, Konsultasikan ke dokter, dan Kendalikan faktor penyebab alergi dengan nutrisi yang tepat.

tanggap alergi dengan 3K

1. Kenali

Alergi merupakan penyakit yang dapat diturunkan dari orang tua. Jika ada orang tua ada riwayat alergi, maka si kecil kemungkinan besar akan alergi juga. Begitu juga, jika orang tua tidak ada riwayat alergi, si kecil punya risiko alergi juga meski persentasenya kecil. Oleh karena itu, segera waspadai gejala-gejala alergi susu sapi yang bisa timbul. Gejala alergi susu sapi ini bisa berdampak pada kulit, saluran cerna, saluran napas, hingga anafilaksis.

  • Gejala pada kulit. Kulit timbul bentol gatal semacam urtikaria. Bisa juga bintik-bintik merah gatal, bentol merah berisi cairan, atau kulit kering dan gatal yang disebut dermatitis atopik.
  • Gejala pada saluran cerna. Timbul reaksi diare, dan sebagian lainnya berupa kolik.
  • Gejala pada saluran napas. Gejalanya berupa rhinitis, yaitu bersin-bersin disertai gatal di hidung, hidung tersumbat, namun ingusnya encer. Bisa juga ditunjukkan dengan sesak napas atau asma.
  • Anafilaksis. Timbul gejala alergi berat tiba-tiba seperti ruam gatal, pembengkakan tenggorokan, dispnea, muntah, kepala terasa ringan, dan tekanan darah rendah sehingga dapat menyebabkan kematian.

Ada kalanya kita bertanya-tanya, kalau sama-sama pilek, alergi dan penyakit infeksi karena virus hampir sama dong ya? Tentu tidak. Karena ada gejala yang membedakannya. Pertama, perhatikan apakah pilek itu disertai demam? Apakah saat siang lebih dominan daripada pagi atau malam? Lalu apakah dahak/ingusnya kental atau berwarna? Jika salah satu jawabannya iya maka, pilek itu adalah karena infeksi virus. Namun jika semuanya jawabannya tidak, maka pilek itu adalah pilek alergi.

Perbedaan alergi dan infeksi virus

2. Konsultasikan

Jika Bunda menjumpai gejala alergi susu sapi salah satunya saja dari yang disebutkan di atas, segera konsultasikan ke dokter. Kabar baiknya konsultasi ke dokter ini sekarang bisa dilakukan lewat  telepon maupun secara online. Jika dicurigai adanya alergi, dokter akan menyarankan uji alergi agar diketahui alergen yang merupakan penyebab alergi si kecil. Setelah itu, dokter akan merekomendasikan tata laksana alergi yang benar.

3. Kendalikan

Alergi susu sapi bisa dikendalikan dengan menghindari makanan tertentu yang mengandung susu sapi. Berdasarkan Rekomendasi Tata Laksana Alergi dan Manajemen Alergi pada Anak IDAI (2014), anak alergi bisa diberikan obat-obatan sesuai indikasi jika perlu. Selain itu, harus dilakukan penghindaran protein susu sapi dan produk turunannya, dengan 3 langkah, yaitu:

  1. Pemberian ASI. Beri ASI eksklusif selama 6 bulan, dan dilanjutkan hingga 2 tahun. ASI mengandung alergen makanan dalam jumlah yang sangat sedikit sehingga dapat menginduksi intoleransi. Dengan demikian, lama-lama si kecil akan kebal terhadap alergen.
  2. Beri makanan bergizi sesuai Pedoman Umum Gizi Seimbang. Jika memberi produk olahan, perhatikan label. Jangan pilih yang mengandung susu sapi dan turunannya.
  3. Jika karena indikasi medis ASI tidak dapat diberikan, beri formula alternatif sesuai berat tidaknya gejala alergi si kecil. Gejala alergi berat bisa diberikan formula asam amino. Sedangkan gejala alergi ringan sedang dapat diberikan formula protein terhidrolisis ekstensif maupun formula isolat protein soya.

SGM Eksplor Advance+ Soya, Bantu Penuhi Nutrisi Si Kecil Yang Tidak Cocok Susu Sapi

Untuk melengkapi nutrisi si kecil yang alergi susu sapi setelah berusia 1 tahun hingga 5 tahun, si kecil dapat diberikan susu pertumbuhan berbasis isolat protein soya seperti SGM Eksplor Advance+ Soya. Rasanya enak, lebih creamy. Terdapat 2 varian SGM Eksplor Advance+ Soya, yaitu Vanila dan Madu.

SGM Eksplor Advance+ Soya merupakan pilihan yang tepat untuk melengkapi nutrisi si kecil yang tidak cocok susu sapi karena mengandung 5 kebaikan yang disebut Complinutri Soy+. Apa saja 5 kebaikan Complinutri Soy+ itu? Ini dia.

Dengan Isolat Protein Soya

Isolat protein soya bermanfaat untuk mendukung tumbuh kembang optimal si kecil.Dengan isolat protein soya, tidak khawatir lagi alergi karena protein susu sapi. Kandungan protein yang berasal dari isolat protein soya kualitasnya melebihi sumber protein nabati lain. Tak hanya itu, SGM Eksplor Advance+ Soya juga mengandung asam-asam amino esensial seperti isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan, valin, dan histidin.

Dengan Minyak Ikan, Omega 3 & 6

Omega 3 dan 6 adalah asam lemak yang penting untuk perkembangan otak. Tentu saja ini akan mendukung perkembangan kognitif atau daya pikir yang optimal.

Bebas Protein Sapi

SGM Eksplor Advance+ Soya tidak mengandung protein sapi sama sekali. Hal ini menjadikannya aman untuk anak dengan alergi susu sapi.

Mengandung Serat Pangan Inulin

Serat pangan inulin penting untuk mendukung saluran cerna sehat. Hal ini karena serat membantu melancarkan proses pencernaan. Selain itu, serat juga akan menstimulasi pertumbuhan bakteri baik yang dapat menyehatkan pencernaan, dan memberi efek positif terhadap mood dan psikologi.

Mengandung 13 Vitamin & 11 Mineral

SGM Eksplor Advance+ Soya mengandung 13 vitamin dan 11 mineral yang berfungsi untuk mendukung tumbuh kembang, daya tahan tubuh, dan memperkuat tulang si kecil. Kesebelas vitamin itu adalah vitamin A, C, D, E, K, B1, B2, B3, B5, B6, B9, B12, dan biotin. Sedangkan mineral yang dikandung adalah kalsium, fosfor, zat besi, seng, tembaga, yodium, kalium, selenium, dll.

Karena kebaikan yang komplit, jangan lupa beri si kecil SGM Eksplor Advance+ Soya 3 kali sehari ya, Bunda. Secara lengkap, informasi nilai gizi SGM Eksplor Advance+ Soya dapat dilihat pada tabel berikut.

nilai gisi sgm eksplor soya

9 dari 10 Bunda Setuju

Berdasar survei Home Tester Club terhadap terhadap 300 responden yang dilakukan pada Februari 2020, sebanyak 9 dari 10 Bunda percaya bahwa SGM Eksplor Advance+ Soya dapat mengurangi gejala alergi pada si kecil. Beberapa selebriti juga termasuk dalam 9 dari 10 Bunda yang setuju itu. Mereka adalah:

  • Revalina S. Temat, “Dulu Rajendra ada ruam-ruam di kulitnya yang bikin gatal dan gak nyaman. Tapi setelah minum SGM Eksplor Advance+ Soya ruam-ruam merah di kulitnya pelan-pelan hilang. Dia bisa main dan belajar tanpa gangguan gatal-gatal lagi.”
  • Joanna Alexandra, “Zuriel dulu mengalami ruam di pipi, leher, dan bersin-bersin. Gara-gara ruam dan bersin, kegiatan Zuriel jadi terganggu. Nah, semenjak minum SGM Eksplor Advance+ Soya, kegiatannya menjadi lebih nyaman, tumbuh kembangnya optimal.”
  • Natasha Rizky, “Semenjak Miskha minum SGM Eksplor Advance+ Soya, udah nggak ada lagi ruam-ruam merah di kulitnya. Alhamdulillah udah nggak bersin-bersin lagi.”

Tip-Tip Hadapi New Normal Bagi Anak Alergi

Karena anak alergi susu sapi itu sistem imunitasnya unik dan lebih sensitif di masa pandemi, Prof. Budi menyarankan hal-hal berikut dalam menghadapi new normal. Apa saja?

  1. Imunisasi tetap diberikan sesuai periodenya. Jangan menunda imunisasi karena virus bukan hanya Covid-19. Virus-virus lain yang biasa menyerang si kecil juga mengancam. Oleh karena itu lengkapilah imunisasi dasar.
  2. Pemantauan pertumbuhan dan perkembangan anak. Pantau sesuai SDIDTK (Stimulasi Deteksi, Intervesi Dini Tumbuh Kembang).
  3. Tetap menjaga kesehatan dengan nutrisi lengkap dan seimbang, perbanyak buah dan sayur, hindari asap rokok, dan aktivitas fisik yang sesuai.
  4. Ajari anak mencuci tangan dengan sabun, memakai masker, dan menghindari kerumunan.
  5. Berjemur di depan rumah setiap pagi sekitar 10-15 menit untuk mengoptimalkan asupan Vitamin D agar daya tahan tubuh kuat.

Pekan Tanggap Alergi Generasi Maju

Untuk memberikan inspirasi dan mendukung para Bunda Tanggap Alergi Generasi Maju agar tetap memperoleh edukasi nutrisi serta cara mengatasi dan mengendalikan faktor yang menyebabkan alergi susu sapi, SGM Eksplor Advance+ Soya menggelar Pekan Tanggap Alergi Generasi Maju. Acara ini berlangsung dari 29 Juni hingga 4 Juli 2020. Digital Marketing Manager SGM Eksplor Advance+ Soya, Mediana Herwijayanti mengatakan bahwa kegiatan ini berupa edukasi digital melalui konten-konten yang bisa Bunda jangkau dengan mudah. Contoh konten yang ditayang misalnya interaksi langsung melalui  Expert  Chat yang bekerja sama dengan beberapa publishers seputar nutrisi dan penanganan anak yang alergi susu sapi, kelas zumba Tanggap Alergi dengan gerakan senam ringan untuk Bunda dan Si Kecil agar tetap aktif dan sehat. Inspirasi resep sehat berbahan dasar SGM Soya yang bekerja sama dengan celebrity chef serta tip-tip agar si kecil yang alergi susu sapi sehat dan nyaman selama di rumah.

Yuk, Bunda coba akses konten-konten edukasi alergi si kecil melalui:

  • Facebook Page: Soya dukung Generasi Maju
  • Instagram: @soya_generasimaju
  • Website: www.generasimaju.co.id/AlergiAnak

Pengalaman Natasha Rizky dalam Mengasuh Anak yang Alergi Susu Sapi

Natasha Rizky punya pengalaman mengasuh anak yang alergi susu sapi. Anak pertamanya tidak ada alergi susu sapi sama sekali. Namun, anak keduanya, Miskha, terindikasi gejala alergi susu sapi. Dengan adanya Pekan Tanggap Alergi ini Natasha sangat mengapresiasi SGM Eksplor Advance+ Soya yang terus mengadakan berbagai kegiatan edukasi terkait anak alergi susu sapi. Dengan demikian, lebih banyak Bunda di Indonesia terinspirasi untuk menjadi Bunda Tanggap Alergi dengan Gerakan 3K.

Natasha pun senang bisa mengakses website www.generasimaju.co.id/AlergiAnak karena informasi yang diberikan didalamnya terjamin benar. Bahkan kita bisa cek alergi anak dari website.

“Kalau mencari info alergi di mesin pencari biasa, banyak yang simpang siur belum tentu valid kebenarannya. Kalau dari generasimaju.co.id/AlergiAnak enak, infonya bertanggung jawab karena terjamin oleh para ahli,” ujarnya.

Ia juga berpesan dalam sesi webinar ini bahwa Bunda yang anaknya alergi susu sapi agar tidak perlu khawatir. Jangan ragu untuk berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Berdasarkan pengalamannya, setelah memberi alternatif nutrisi yang tepat untuk si kecil, gejala yang muncul akibat alergi sudah tidak muncul lagi. Sekarang Miskha bisa lebih aktif bermain dan belajar dengan tumbuh kembang yang optimal.

.

 

 

 

.

Saya pun Tertarik Mencoba!

Setelah mengikuti webinar tadi, saya jadi tertarik mencoba mengakses www.generasimaju.co.id/AlergiAnak

Hal yang saya lakukan pertama kali adalah mengecek apakah anak saya alergi susu sapi atau tidak, di “TOOLS ALERGI”. Soalnya ada riwayat alergi dari saya sebagai orang tuanya, selain itu pernah minum susu sapi beberapa kali langsung timbul bintik-bintik merah di sekitar leher dan lipatan lengan. Saya input jawaban dari beberapa pertanyaan. Hasilnya adalah: Anak saya kemungkinan MEMILIKI GEJALA ALERGI!

Dari info yang tertera saya disarankan untuk memeriksakan ke dokter spesialis anak dan melakukan tes alergi.

Kemudian saya mengeksplor website lebih dalam. Ada info langkah-langkah gerakan Tanggap Alergi dengan 3K dan artikel seputar alergi. Di Kategori KENALI, kita bisa cek kemungkinan si kecil ada alergi atau tidak dengan Tools Alergi yang saya coba tadi. Di Kategori KONSULTASIKAN, ada Expert Chat dan Tanya Dokter. Oh ya, fitur Tanya Dokter ini memungkinkan kita untuk berkonsultasi dengan dokter dan para pakar secara daring tanpa janji bertemu. Yang paling menarik bagi saya adalah di bagian KENDALIKAN. Di kategori ini ada banyak resep berbahan dasar SGM Eksplor Advance+ Soya. Wah, resepnya lezat-lezat, menarik untuk dicoba.

Ternyata SGM Eksplor Advance+ Soya tidak hanya bisa dijadikan minuman biasa, tetapi juga dikreasikan menjadi makanan dan minuman lainnya seperti jus, puding, hingga lauk-pauk atau camilan.

Akhirnya, saya mencoba resep makanan yang berjudul “Bola Ayam Soya Krispi”. Berbekal bahan-bahan sederhana seperti SGM Eksplor Advance+ Soya, daging ayam giling, tepung dll, jadilah makanan recook-nya. Taraaa!

resep bola krispi ayam
Hasil Recook Bola Ayam Soya Krispi dari website generasimaju.co.id/AlergiAnak

Bagaimana Bunda? Tertarik untuk mencoba juga, bukan?

Begitulah info tanggap alergi anak selama masa pandemi. Ingat selalu Gerakan Tanggap Alergi 3K dan jangan lupa kunjungi www.generasimaju.co.id/AlergiAnak. Semoga bermanfaat ya, Bunda!

Be Sociable, Share!
Posted on: July 7, 2020, by : li partic

26 thoughts on “Tanggap Alergi di Masa Pandemi dengan Gerakan 3K

  1. Kondisi anak yang mengalami alergi memang tidak bisa dianggap biasa, karena butuh penanganan yang tepat. Apalagi masih dalam masa emas pertumbuhannya. Pemberian nutrisi dan penanganan yang sesuai bisa membantu masa tumbuh kembangnya agar dapat terus lebih baik lagi.

  2. aih ternyata susu soya ini bisa juga dijadikan aneka kudapan ya, nggak hanya sekadar susu. bisa jadi alternatif bagi yang alergi susu sapi, jd nutrisi tetap ada 🙂

  3. Protein susu sapi merupakan makanan penyebab alergi yang terbesar kedua setelah putih telur pada anak-anak Asia… Alhamdulillah Ada susu SGM soya yang bisa membantu mengatasi hal tersebut

  4. Pernah baca jurnal penelitian ibubhamil yang rajin konsumsi probiotik bisa meningkatkan imunitas dan meminimalkan alergi anak , jadi bisa memaksimal kan vitamin sejak janin ya .
    Tentunya susu soya yang terfortifikasi juga jadi alternatif yang bagus buat anak yang tidak bisa konsumsi susu sapi

  5. its urgent information special for new mommy. if they see the baby didn’t drink milk, maybe the baby have allergy.So dont be panic, keep contact for doctor to look the solution. Maybe can drink soya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *